Selamat Datang

Selamat Datang

Minggu, 14 Agustus 2011

Animalia : PLATYPUS

Platypus (Ornithorhynchus anatinus) adalah mamalia semi-akuatik  endemik Australia timur, termasuk Tasmania. Bersama dengan empat spesies Echidna, itu adalah salah satu dari lima spesies yang tersisa dari monotremes, satu-satunya mamalia yang bertelur, bukan melahirkan. Ini adalah wakil  hidup keluarganya (Ornithorhynchidae) dan genus (Ornithorhynchus), meskipun sejumlah spesies terkait telah ditemukan dalam catatan fosil.

Penampilan aneh ini terletak di telur, berbisa, berparuh bebek, berekor berang-berang,
mamalia berang-berang. Naturalis Eropa bingung ketika mereka pertama kali bertemu itu, dengan  mengingat beberapa  penipuan yang rumit. Ini adalah salah satu mamalia  berbisa, platypus jantan memiliki taji pada kaki belakangnya yang memberikan racun dan dapat menyebabkan sakit parah bagi manusia. Fitur-fitur unik dari platypus menjadikannya sebuah subjek penting dalam studi biologi evolusioner dan simbol dikenali dan ikon Australia, tetapi telah muncul sebagai maskot di acara-acara nasional dan fitur di balik koin 20 sen Australia. Platypus adalah lambang hewan dari negara bagian New South Wales.

Sampai awal abad 20 mereka diburu untuk dimbil bulunya, tetapi sekarang dilindungi di seluruh jangkauan. Meskipun program penangkaran hanya memiliki keberhasilan terbatas dan platipus  rentan terhadap efek pencemaran, tidak di bawah ancaman langsung.

                                                  Taksonomi dan etimologi 
Ketika platypus pertama kali ditemukan oleh orang Eropa pada tahun 1798, sebuah kulit berbulu dan sketsa dikirim kembali ke Inggris oleh Kapten John Hunter, Gubernur kedua dari New South Wales. Firasat awal ilmuwan Inggris 'adalah bahwa atribut itu tipuan. George Shaw, yang menghasilkan deskripsi pertama binatang di Miscellany Naturalist di 1799, menyatakan bahwa tidak mungkin tidak untuk menghibur keraguan untuk sifat asli, dan Robert Knox percaya itu mungkin telah diproduksi oleh beberapa ahli mengisi kulit binatang Asia. Ia berpikir bahwa seseorang telah menjahitkan paruh bebek ke tubuh hewan seperti berang-berang. Shaw bahkan mengambil sepasang gunting untuk kulit kering untuk memeriksa jahitan.
 Nama umum "platypus" adalah latinisation kata πλατύπους Yunani (platupous), "kaki-datar", dari πλατύς (platus), "yang luas, lebar, datar" dan πούς (pous), " kaki ". Shaw ditugaskan memberi nama genus Linnaean ketika platypus awalnya digambarkan, tetapi istilah itu cepat ditemukan  sudah milik kayu-kumbang ambrosia (genus Platypus). Platypus secara independen digambarkan sebagai Ornithorhynchus paradoksus oleh Johann Blumenbach di 1800 (dari spesimen yang diberikan kepadanya oleh Sir Joseph Banks) dan mengikuti aturan prioritas tata nama itu kemudian secara resmi diakui sebagai anatinus Ornithorhynchus. Nama Ornithorhynchus ilmiah anatinus adalah berasal dari ορνιθόρυνχος ("ornithorhynkhos"), yang secara harfiah berarti "moncong burung" dalam bahasa Yunani, dan anatinus, yang berarti "seperti-bebek" dalam bahasa Latin.
Tidak ada universal yang disepakati bahwa jamak "platypus" dalam bahasa Inggris. Para ilmuwan umumnya menggunakan "platypuses" atau hanya "platypus". Bahasa sehari-hari istilah "platypi" juga digunakan dalam bentuk jamak, meskipun hal ini secara teknis tidak benar dan bentuk pseudo-Latin; jamak Yunani yang benar akan "platypodes". Awal pemukim Inggris menyebutnya dengan banyak nama, seperti watermole, duckbill, dan duckmole. Nama "platypus" sering diawali dengan kata sifat "berparuh bebek" untuk membentuk platypus berparuh bebek, meskipun  yang hanya
ada satu jenis dari platypus.
    
Conservation status
Scientific classification
Kingdom: Animalia
Phylum: Chordata
Class: Mammalia
Order: Monotremata
Family: Ornithorhynchidae
Genus: Ornithorhynchus
Blumenbach, 1800
Species: O. anatinus
Binomial name
Ornithorhynchus anatinus
(Shaw, 1799)
Platypus range
(blue — native, red — introduced)
                                                Tubuh dan ekor
Kulit platypus ditutupi dengan bulu coklat padat yang memerangkap lapisan isolasi udara untuk menjaga hewan yang hangat. Bulu tahan air, dan tekstur yang mirip dengan yang dari mol. Para platipus menggunakan ekornya untuk penyimpanan cadangan lemak (adaptasi juga ditemukan pada hewan seperti Setan Tasmania dan lemak ekor domba). Platypus memiliki kaki berselaput dan moncong, besar dan kenyal, ini adalah fitur yang  lebih mirip bebek daripada setiap mamalia yang diketahui. Anyaman ini lebih signifikan pada kaki depan dan dilipat kembali ketika berjalan di tanah Tidak seperti paruh burung (di mana bagian atas dan bawah terpisah untuk mengungkapkan mulut), moncong dari platypus adalah organ sensorik dengan. mulut di bagian bawah. Lubang hidung terletak pada permukaan dorsal moncong, sedangkan mata dan telinga terletak di alur satu set baru saja kembali dari itu;. Alur ini ditutup saat berenang. Platypuses telah didengar untuk memancarkan menggeram rendah saat terganggu dan berbagai vokalisasi lainnya telah dilaporkan dalam spesimen penangkaran.
Sebuah cetak warna platypuses dari 1863

Berat bervariasi 0,7-2,4 kg (1,5-5,3 lb), dengan laki-laki yang lebih besar dari perempuan: laki-laki rata-rata 50 cm (20 in) panjang total sementara perempuan rata-rata 43 cm (17 in). Ada variasi substansial. dalam ukuran rata-rata dari satu daerah ke daerah lain, dan pola ini tampaknya tidak mengikuti aturan iklim tertentu dan mungkin karena faktor lingkungan lain seperti predator dan perambahan manusia.

Platypus memiliki suhu tubuh rata-rata sekitar 32 ° C (90 ° F) daripada 37 ° C (99 ° F) khas dari mamalia plasenta. Penelitian menunjukkan ini telah menjadi adaptasi bertahap terhadap kondisi lingkungan yang keras di bagian dari sejumlah kecil spesies hidup monotreme daripada karakteristik historis monotremes.

Modern platypus muda memiliki tiga-cusp gigi geraham, yang mereka kehilangan sebelum atau sesudah meninggalkan liang penangkaran;. dewasa memiliki berat keratinised bantalan di tempat mereka. Rahang platipus dibangun berbeda dari yang lain mamalia , dan otot rahang-opening adalah berbeda. Seperti pada semua mamalia benar, tulang-tulang kecil yang melakukan suara di telinga tengah sepenuhnya dimasukkan ke dalam tengkorak, daripada berbaring di rahang seperti di cynodonts dan. pra-mamalia synapsids. Namun, pembukaan eksternal telinga masih terletak pada dasar rahang. Platipus memiliki tulang ekstra dalam korset bahu, termasuk interclavicle, yang tidak ditemukan pada mamalia lain. Ia memiliki kiprah reptil , dengan kaki yang berada di sisi tubuh, bukan di bawahnya. Ketika di darat ini aktif terlibat dalam buku jari-berjalan untuk melindungi anyaman antara jari kaki nya

A colour print of platypuses from 1863

                                                     RACUN PLATYPUS

Sementara kedua platypuses pria dan wanita dilahirkan dengan taji pergelangan kaki, hanya laki-laki memiliki taji yang menghasilkan koktail racun, sebagian besar terdiri dari defensin-seperti protein (DLPs), tiga yang unik untuk platypus. Protein defensin diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh platypus. Meski cukup kuat untuk membunuh binatang kecil seperti anjing, racun tidak mematikan bagi manusia, tetapi begitu menyiksa bahwa korban mungkin tidak mampu. Edema cepat berkembang di sekitar luka dan secara bertahap menyebar ke seluruh anggota badan yang terkena. Informasi yang diperoleh dari sejarah kasus dan bukti bersifat anekdot menunjukkan bahwa rasa sakit berkembang menjadi hiperalgesia tahan lama (kepekaan yang meningkat terhadap nyeri) yang berlangsung selama beberapa hari atau bahkan berbulan-bulan. Venom diproduksi dalam kelenjar crural dari laki-laki , yang berbentuk ginjal kelenjar alveolar dihubungkan oleh saluran berdinding tipis ke kalkaneus memacu pada setiap kaki belakang. Platypus betina, sama dengan echidnas, telah memacu dasar tunas yang tidak berkembang (dropping off sebelum akhir tahun pertama mereka) dan kelenjar kurangnya crural fungsional.

Racun tampaknya memiliki fungsi yang berbeda dari yang dihasilkan oleh non-mamalia spesies: dampaknya tidak mengancam hidup untuk manusia tetapi tetap cukup kuat untuk secara serius merusak korban. Karena laki-laki hanya menghasilkan racun dan produksi meningkat selama musim kawin, hal ini berteori bahwa itu digunakan sebagai senjata ofensif untuk menegaskan dominasi selama periode ini.
 
Electrolocation
Platypus (Ornithorhynchus anatinus)

Monotremes (untuk spesies lain, lihat moncong) adalah mamalia hanya dikenal memiliki rasa electroreception: mereka menemukan mangsa mereka di sebagian oleh mendeteksi medan listrik yang dihasilkan oleh kontraksi otot. Electroreception platypus 'adalah yang paling sensitif dari setiap monotreme.
Para electroreceptors terletak di baris rostro-ekor pada kulit tagihan, sementara mechanoreceptors (yang mendeteksi sentuhan) yang merata di seluruh tagihan. Daerah electrosensory dari korteks serebral yang terkandung dalam area somatosensori taktil, dan beberapa sel kortikal menerima masukan dari kedua electroreceptors dan mechanoreceptors, menunjukkan hubungan erat antara indera taktil dan listrik. Kedua electroreceptors dan mechanoreceptors dalam RUU mendominasi peta somatotopic otak platypus, dengan cara yang sama tangan manusia mendominasi peta Penfield homunculus.

Platypus dapat menentukan arah dari sumber listrik, mungkin dengan membandingkan perbedaan kekuatan sinyal di lembar electroreceptors. Ini akan menjelaskan gerak sisi ke sisi karakteristik kepala binatang itu sambil berburu. Konvergensi kortikal input electrosensory dan taktil menunjukkan sebuah mekanisme untuk menentukan jarak mangsa item yang, ketika mereka bergerak, baik memancarkan sinyal listrik dan pulsa tekanan mekanis: perbedaan antara waktu kedatangan dua sinyal akan memungkinkan perhitungan jarak.

Feed platypus dengan tidak melihat atau mencium, menutup mata, telinga, dan hidung setiap kali penyelaman. . Sebaliknya, ketika menggali di dasar sungai dengan tagihan nya, electroreceptors yang mendeteksi arus listrik kecil yang dihasilkan oleh otot kontraksi mangsanya, sehingga memungkinkan untuk membedakan antara benda hidup maupun mati, yang terus merangsang mechanoreceptors nya. Percobaan telah menunjukkan bahwa platypus bahkan akan bereaksi ke "udang buatan" jika sebuah arus listrik kecil melewatinya.

                                                      Ekologi dan perilaku
 Gigi, seperti digambarkan dalam Sketsa Knight dalam Sejarah AlamPlatypus ini sangat sulit untuk menemukan bahkan pada permukaan sungai.Platypus berenangOrnithorhynchus anatinus-Akuarium Sydney, Sydney, Australia-berenang-6a.ogvBerenang di bawah air di Sydney Aquarium, Australia
Platypus adalah semi-akuatik, menghuni sungai kecil dan sungai melalui berbagai pilihan dari dataran tinggi dingin Tasmania dan Alpen Australia untuk hutan hujan tropis Queensland pesisir utara sejauh dasar Cape York Peninsula. Inland, distribusinya tidak dikenal: ini punah di South Australia (terpisah dari populasi yang diperkenalkan pada Kangaroo Island) dan tidak lagi ditemukan di bagian utama dari Murray-Darling Basin, mungkin karena kualitas air menurun dibawa oleh pembukaan lahan yang luas dan skema irigasi. Sepanjang sistem sungai pesisir, distribusinya tidak dapat diprediksi, tampaknya akan absen dari beberapa sungai yang relatif sehat, namun mempertahankan keberadaan orang lain yang cukup terdegradasi (yang Maribyrnong rendah,. misalnya).
Dalam penangkaran platypuses bertahan sampai tujuh belas tahun, dan spesimen liar telah ditangkap kembali saat sebelas tahun. Tingkat kematian untuk orang dewasa di alam liar tampaknya rendah. Predator alam meliputi ular, tikus air, goannas, elang, burung hantu, dan elang. Nomor platypus rendah di bagian utara Australia mungkin karena predasi oleh buaya.  Pengenalan rubah merah sebagai predator untuk kelinci mungkin memiliki beberapa dampak pada nomor yang di daratan. Platipus umumnya dianggap sebagai malam hari dan kusam, tetapi individu juga aktif di siang hari, terutama ketika langit mendung. Habitatnya  jembatan sungai dan zona riparian yang baik untuk menyediakan makanan spesies mangsa dan bank di mana ia dapat menggali liang beristirahat dan bersarang.  Ini mungkin memiliki jangkauan hingga 7 km (4,3 mil), dengan kisaran rumah laki-laki yang tumpang tindih dari 3 atau 4 betina.Platypus adalah perenang yang sangat baik dan menghabiskan banyak waktu dalam air untuk mencari makanan. Saat berenang itu dapat dibedakan dari mamalia Australia lain dengan tidak adanya telinga terlihat. Uniknya di antara mamalia itu mendorong dirinya sendiri ketika berenang oleh gerakan mendayung alternatif dari dua kaki depan;., Meskipun semua empat kaki yang berselaput platypus yang kaki belakang (yang diadakan terhadap tubuh) tidak membantu dalam propulsi, tetapi digunakan untuk kemudi dalam kombinasi dengan ekor. Spesies adalah endotermik, menjaga suhu tubuh sekitar 32 ° C (90 ° F), lebih rendah dari kebanyakan mamalia, bahkan saat mencari makan selama berjam-jam dalam air di bawah 5 ° C (41 ° F.) Penyelaman biasanya berlangsung sekitar 30 detik tapi bisa tahan lama, meskipun hanya sedikit melebihi batas aerobik estimasi 40 detik. Pemulihan pada permukaan antara penyelaman umumnya membutuhkan 10 sampai 20 detik. Platypus adalah karnivora:. Itu feed pada cacing annelida dan larva serangga, udang air tawar, dan yabbies (lobster air tawar) yang menggali keluar dari sungai dengan moncong atau menangkap saat berenang. Ini menggunakan pipi-kantong untuk membawa mangsa ke permukaan, di mana mereka makan. Para platipus perlu makan sekitar 20% dari berat sendiri setiap hari. Ini membutuhkan platypus untuk menghabiskan rata-rata 12 jam setiap hari untuk mencari makanan. Ketika tidak dalam air, platipus yang pensiun ke liang, istirahat pendek lurus penampang oval, hampir selalu di tepi sungai tidak jauh. Atas tingkat air, dan sering tersembunyi di bawah jalinan pelindung akar.
                                                               Reproduksi
Ketika platypus pertama kali dihadapi oleh naturalis Eropa, mereka terbagi atas apakah telur perempuan. Hal ini tidak dikonfirmasi sampai 1884 ketika WH Caldwell dikirim ke Australia di mana, setelah mencari luas dibantu oleh tim dari 150 Aborigin, ia berhasil menemukan beberapa butir telur. Mengingat biaya tinggi per kata dari kabel Inggris , Caldwell terkenal tapi singkat kabel London, "Monotremes yg menelur, sel telur meroblastic." Artinya, monotremes bertelur, dan telur yang mirip dengan reptil di bagian telur hanya membagi seperti yang berkembang.
Spesies pameran musim kawin tunggal;. Kawin terjadi antara bulan Juni dan Oktober, dengan beberapa variasi lokal terjadi antara populasi yang berbeda di seluruh jangkauan. Observasi Sejarah, mark-dan-recapture studi, dan penyelidikan awal genetika populasi mengindikasikan kemungkinan dari kedua anggota penduduk dan sementara populasi dan menyarankan sistem perkawinan poligini. Betina diperkirakan akan menjadi seksual dewasa di tahun kedua mereka, dengan pemuliaan dikonfirmasi masih berlangsung pada hewan selama sembilan tahun.Di luar musim kawin, platypus tinggal di liang tanah sederhana yang masuk adalah sekitar 30 cm (12 in) di atas permukaan air. Setelah kawin, betina membangun sebuah liang yang lebih dalam, lebih rumit sampai 20 m (66 kaki) panjang dan diblokir di interval dengan sumbat (yang dapat bertindak sebagai perlindungan terhadap naiknya air atau pemangsa, atau sebagai metode mengatur kelembaban dan suhu) . Laki-laki tidak mengambil bagian dalam merawat muda, dan mundur ke tahun-panjang liang.. Perempuan melembutkan tanah di liang dengan mati, dilipat, daun basah dan dia mengisi sarang di ujung terowongan dengan daun jatuh dan alang-alang untuk bahan tempat tidur. Bahan ini diseret ke sarang dengan menyelipkannya di bawah ekornya melengkung. Ini diletakkan 02:59 (biasanya dua) kecil, telur kasar (mirip dengan reptil), yang sekitar 11 mm (0,43 in) diameter dan sedikit bulat dari telur burung. Telur berkembang dalam rahim selama sekitar 28 hari dengan hanya sekitar 10 hari inkubasi eksternal (berbeda dengan telur ayam, yang menghabiskan sekitar 1 hari di saluran dan 21 hari eksternal).
Setelah meletakkan telurnya, ikal perempuan di sekitar mereka. Masa inkubasi ini dibagi menjadi tiga fase. Pada fase pertama, embrio tidak memiliki organ fungsional dan bergantung pada kantung kuning telur untuk rezeki. Kuning telur diserap oleh kaum muda berkembang. Selama tahap kedua, angka mengembangkan dan, dalam fase terakhir, gigi telur muncul.
 Orang muda yang baru menetas rentan, buta, dan berbulu, dan diberi makan oleh susu ibu. Meskipun memiliki kelenjar susu, platipus tidak memiliki puting susu. Sebaliknya, susu dilepaskan melalui pori-pori di kulit. Ada lekukan pada perut di mana kolam susu, yang memungkinkan muda untuk putaran itu. Setelah mereka menetas, keturunannya yang menyusui selama tiga sampai empat bulan. Selama inkubasi dan penyapihan, ibu meninggalkan liang awalnya hanya untuk jangka pendek, untuk hijauan. Ketika melakukannya, ia menciptakan sejumlah colokan tanah tipis sepanjang liang, mungkin untuk melindungi kaum muda dari pemangsa; mendorong terakhir ini pada air kekuatan kembali dari bulu dan memungkinkan bersembunyi untuk tetap kering. Setelah. sekitar lima minggu, ibu mulai menghabiskan lebih banyak waktu jauh dari muda dan, sekitar empat bulan, kaum muda muncul dari liang . Sebuah platypus dilahirkan dengan gigi, tetapi drop out pada usia yang sangat awal, meninggalkan pelat Horny dengan yang grinds makanannya.


Platypus ini sangat sulit untuk menemukan bahkan pada permukaan sungai.

platypus berenang
Ornithorhynchus anatinus -Sydney Aquarium, Sydney, Australia -swimming-6a.ogv
Berenang di bawah air di Sydney Aquarium, Australia
 
                                                               Tidur
Waktu tidur rata-rata dalam periode 24-jam dari platypus dikatakan selama 14 jam. "Kenapa Mungkin karena hanya makan sedikit Crustacea paket pukulan besar kalori.?"

                                                                 Evolusi 
Kerangka Platypus
Platypus dan monotremes lainnya sangat kurang dipahami dan beberapa mitos abad ke-19 yang tumbuh di sekitar mereka-misalnya, bahwa monotremes adalah "rendah" atau kuasi-reptilia-masih bertahan. Pada tahun 1947, William King Gregory berteori bahwa mamalia plasenta dan marsupial mungkin telah menyimpang sebelumnya dan berikutnya bercabang membagi monotremes dan marsupial, tetapi penemuan kemudian penelitian dan fosil telah menyarankan hal ini tidak benar. Bahkan, monotremes modern adalah selamat dari awal percabangan pohon mamalia, dan kemudian bercabang diperkirakan telah menyebabkan kelompok-kelompok marsupial dan plasenta. jam Molekuler dan fosil dating menunjukkan platypuses berpisah dari echidnas sekitar 19-48000000 tahun yang lalu.

                                      Evolusi hubungan antara platypus dan mamalia lainnya.

Menemukan fosil tertua dari platipus modern yang tanggal kembali ke sekitar 100.000 tahun yang lalu, selama periode Kuarter. The monotremes punah Teinolophos dan Steropodon erat terkait dengan platipus modern . Para Steropodon membatu ditemukan di New South Wales dan terdiri dari sebuah tulang rahang bawah opalised dengan tiga gigi molar (sedangkan platypus kontemporer dewasa ompong). Gigi molar pada awalnya dianggap tribosphenic, yang akan mendukung variasi teori Gregorius, tetapi kemudian penelitian telah menyarankan bahwa, sementara mereka memiliki tiga katup, mereka berevolusi dalam proses yang terpisah . Fosil tersebut diperkirakan menjadi sekitar 110 juta tahun, yang berarti bahwa hewan platipus seperti masih hidup selama periode Cretaceous, sehingga fosil mamalia tertua ditemukan di Australia. Monotrematum sudamericanum, lain relatif fosil platypus, telah ditemukan di Argentina, menunjukkan bahwa monotremes hadir di superbenua gondwana ketika benua Amerika Selatan dan Australia bergabung melalui Antartika (sampai sekitar 167 juta tahun lalu).

Karena perbedaan awal dari mamalia therian dan rendahnya jumlah spesies yang masih ada monotreme, platipus adalah subjek sering penelitian dalam biologi evolusi. Pada tahun 2004, peneliti di Universitas Nasional Australia menemukan platipus memiliki sepuluh kromosom seks, dibandingkan dengan dua (XY) pada mamalia lain sebagian besar (misalnya, platipus laki-laki selalu XYXYXYXYXY), meskipun, mengingat penunjukan XY mamalia , kromosom seks dari platypus lebih mirip dengan ZZ / ZW kromosom seks ditemukan pada burung . Genom platypus juga memiliki kedua gen reptil dan mamalia yang terkait dengan pembuahan sel telur. Sejak platypus tidak memiliki mamalia seks menentukan gen SRY, mekanisme penentuan seks tetap tidak diketahui. Sebuah versi draft urutan genom platipus yang dipublikasikan di Nature pada tanggal 8 Mei 2008, yang mengungkapkan unsur-unsur reptil dan mamalia, serta dua gen yang ditemukan sebelumnya hanya pada burung, amfibi, dan ikan. Lebih dari 80% dari gen platypus 'yang umum untuk mamalia lain yang genom telah diurutkan.

1 komentar:

msayuti.blogspot.com mengatakan...

Google translate